selamat datang di blog ini. Untuk membantu perkembangan blog ini anda tidak perlu mengeluarkan tenaga tetapi anda cukup klik iklan yang ada di blog ini. Terima kasih yang sudah mengklik iklan di blog ini....Jika anda menjumpai link adf.ly tunggu 5 detik laluklik SKIP AD/ LEWATI di pojok kanan atas....
semoga blog ini bermanfaat dan mohon maaf bila iklannya mengganggu anda...
Loading
klik iklan di bawah ini untuk keluar

mungkin hal ini yang anda perlukan :

Jumat, 24 Desember 2010

Sejarah Komite Olahraga Nasional Indonesia

Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) atau Komite Olahraga Nasional (KON) adalah lembaga otoritas keolahragaan di Indonesia.

Polemik mengenai penamaan KONI/KON muncul karena terbitnya Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2007 tentang Penyelenggaraan Keolahragaan yang tidak menyebutkan nama KONI, melainkan KON dan Komite Olimpiade Indonesia (KOI). Dalam Musyawarah Olahraga Nasional Luar Biasa pada 30 Juli, disepakati bahwa nama KONI dipertahankan dan dibentuk KOI yang akan menjalankan fungsi sebagai komite olimpiade nasional (national olympic commitee/NOC) Indonesia. Walaupun begitu, polemik masih muncul terutama dari kalangan Pemerintah dan DPR yang mengganggap masih ada hal-hal yang bertentangan dengan UU dan PP tersebut, terutama mengenai penamaan dan keanggotaan KONI.


Sejarah

* 1946
o Top organisasi olahraga membentuk Persatuan Olahraga Republik Indonesia (PORI) di Solo dengan Ketua Widodo Sosrodiningrat.
* 1947
o Organisasi olahraga membentuk Komite Olympiade Republik Indonesia (KORI) dengan Ketua Sri Sultan Hamengkubuwono IX.
o KORI berubah menjadi Komite Olimpiade Indonesia (KOI).
* 1951
o PORI melebur ke dalam KOI.
* 1952
o KOI diterima menjadi anggota Komite Olimpiade Internasional (IOC) pada tanggal 11 Maret.
* 1959
o Pemerintah membentuk Dewan Asian Games Indonesia (DAGI) untuk mempersiapkan penyelenggaraan Asian Games IV 1962, KOI sebagai badan pembantu DAGI dalam hubungan internasional.
* 1961
o Pemerintah membentuk Komite Gerakan Olahraga (KOGOR) untuk mempersiapkan pembentukan tim nasional Indonesia, top organisasi olahraga sebagai pelaksana teknis cabang olahraga yang bersangkutan.
* 1962
o Pemerintah membentu Departemen Olahraga (Depora) dengan menteri Maladi.
* 1964
o Pemerintah membentuk Dewan Olahraga Republik Indonesia (DORI), semua organisasi KOGOR, KOI, top organisasi olahraga dilebur ke dalam DORI.
* 1965
o Sekretariat Bersama Top-top Organisasi Cabang Olahraga dibentuk pada tanggal 25 Desember, mengusulkan mengganti DORI menjadi Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) yang mandiri dan bebas dari pengaruh politik.
* 1966
o Presiden Soekarno menerbitkan Keputusan Presiden Nomor 143 A dan 156 A Tahun 1966 tentang pembentukan KONI sebagai ganti DORI, tetapi tidak dapat berfungsi karena tidak didukung oleh induk organisasi olahraga berkenaan situasi politik saat itu.
o Presiden Soeharto membubarkan Depora dan membentuk Direktorat Jendral Olahraga dibawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
o Induk organisasi olahraga membentuk KONI pada 31 Desember dengan Ketua Umum Sri Sultan Hamengkubuwono IX.
o KOI diketuai oleh Sri Paku Alam VIII.
* 1967
o Presiden Soeharto mengukuhkan KONI dengan Keputusan Presiden Nomor 57 Tahun 1967.
o Sri Paku Alam VIII mengundurkan diri sebagai Ketua KOI. Jabatan Ketua KOI kemudian dirangkap oleh Ketua Umum KONI Sri Sultan Hamengkubuwono IX, dengan Sekretaris Jenderal (Sekjen) KONI M.F. Siregar dan Sekretaris KOI Soeworo.
o Soeworo meninggal, jabatan Sekretaris KOI dirangkap oleh Sekjen KONI M.F. Siregar. Sejak itu dalam AD/ART KONI yang disepakati dalam Musyawarah Olahraga Nasional (Musornas), KONI ibarat sekeping mata uang dua sisi yang ke dalam menjalankan tugasnya sebagai KONI dan ke luar berstatus sebagai KOI. IOC kemudian mengakui KONI sebagai NOC Indonesia.
* 2005
o Pemerintah dan DPR menerbitkan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Sistem Keolahragaan Nasional dan memecah KONI menjadi KON dan KOI.
* 2007
o Pemerintah menerbitkan Peraturan Pemerintah Nomor 16, 17, dan 18 Tahun 2007 sebagai peraturan pelaksanaan UU No. 3 Tahun 2005.
o KONI menyelenggarakan Musornas Luar Biasa (Musornaslub) pada 30 Juli yang membentuk Komite Olimpiade Indonesia (KOI) dan menyerahkan fungsi sebagai NOC Indonesia dari KONI kepada KOI kembali. Nama KONI tetap dipertahankan dan tidak diubah menjadi KON.

Ketua Umum
No Nama Mulai Jabatan Akhir Jabatan
1 Wismoyo Arismunandar 1999 2003
2 Agum Gumelar 2003 2007
3 Rita Subowo 2007 2011

Anggota

* Komite olahraga provinsi/KONI daerah
* Induk organisasi cabang olahraga[1]
o Persatuan Renang Seluruh Indonesia (PRSI)
o Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PASI)
o Persatuan Panahan Indonesia (Perpani)
o Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia (PBSI)
o Perserikatan Bisbol dan Sofbol Amatir Seluruh Indonesia (Perbasasi)
o Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia (Perbasi)
o Persatuan Tinju Amatir Indonesia (Pertina)
o Ikatan Sport Sepeda Indonesia (ISSI)
o Persatuan Olahraga Berkuda Seluruh Indonesia (Pordasi)
o Ikatan Anggar Seluruh Indonesia (Ikasi)
o Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI)
o Persatuan Senam Indonesia (Persani)
o Persatuan Judo Seluruh Indonesia (PJSI)
o Persatuan Olahraga Dayung Seluruh Indonesia (PODSI)
o Persatuan Olahraga Layar Seluruh Indonesia (Porlasi)
o Persatuan Menembak dan Berburu Indonesia (Perbakin)
o Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia (PTMSI)
o Taekwondo Indonesia (TI)
o Persatuan Tenis Seluruh Indonesia (Pelti)
o Persatuan Bola Voli Seluruh Indonesia (PBVSI)
o Persatuan Gulat Amatir Seluruh Indonesia (PGSI)
o Persatuan Angkat Besi, Angkat Berat, dan Binaraga Seluruh Indonesia (PABBSI)
o Persatuan Catur Seluruh Indonesia (Percasi)
o Persatuan Sepak Takraw Seluruh Indonesia (PSTI)
o Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI)
o Ikatan Olahraga Dansa Indonesia (IODI)
o Ikatan Motor Indonesia (IMI)
o Persatuan Squash Indonesia (PSI)
o Persatuan Ski Air Seluruh Indonesia (PSASI)
o Persatuan Drum Band Indonesia (PDBI)
o Persatuan Olahraga Sepatu Roda Seluruh Indonesia (Perserosi)
o Persatuan Olahraga Selam Seluruh Indonesia (POSSI)
o Federasi Olahraga Karate-do Indonesia (FORKI)
o Persatuan Boling Indonesia (PBI)
o Persatuan Olahraga Biliar Seluruh Indonesia (POBSI)
o Persatuan Golf Indonesia (PGI)
o Persaudaraan Bela Diri Kempo Indonesia (Perkemi)
o Federasi Aero Sport Indonesia (FASI)
o Gabungan Bridge Seluruh Indonesia (Gabsi)
o Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI)
o Wushu Indonesia (WI)
o Keluarga Olahraga Tarung Derajat (Kodrat)
* Induk organisasi olahraga fungsional
o Seksi Wartawan Olahraga Persatuan Wartawan Indonesia (SIWO PWI)
o Badan Pembina Olahraga Mahasiswa Indonesia (Bapomi)
o Badan Pembina Olahraga Pelajar Seluruh Indonesia (Bapopsi)
o Badan Pembina Olahraga Cacat (BPOC)
o Persatuan Wanita Olahraga Seluruh Indonesia (Perwosi)
o Perhimpunan Pembina Kesehatan Olahraga Indonesia (PPKORI)
o Badan Pembina Olahraga Korps Pegawai Republik Indonesia (Bapor Korpri)
Comments
0 Comments

0 comments:

Poskan Komentar